//
archives

Archive for

Warung Mie “Murni”

warung mie murni

Nah ini dia warung mie favorite aye… pertama kali ke sini pas liburan TN pertama kalinya di Jogja. Bareng Lutfi. Dan pastinya malem – malem banget, ya sekitar jam 11 ke atas lah. Enak sekali ngeliat tuh asap mienya mengepul – ngepul. Hehehe… Nyam… nyam…

Tandem makannya pasti kalo gak Galih atau Lutfi. Dan habis jalan – jalan entah ke mana pula… Kapan – kapan ke sana lagi lah…

Tong Sampah

Kemaren, karena lagi kosong gak ada kuliah bareng ama Galih cabut dah ke Unpad DU. Tujuannya udah jelaslah karena ITeBeh yg begitu gersangnya akan mojang dan Unpad menyuplai stok mojang – mojang nu geulis pisaaan!!

Tapi itu bukan main storynya, sodara – sodara! Yang menarik perhatianku saat itu adalah tong sampah yang dicat warna -warni lengkap dengan gambar2nya. Rasanya familiar dengan tong sampah kayak gitu. Semenit mikir akhirnya inget juga.

Pas SD kelas 3 atau 4 kayaknya, sekolah menambahkan tong sampah baru di setiap kelas. Dan setiap kelas wajib untuk mencatnya. (Hihihi…. Cerita ini aku bener2 udah lupa.) Seingatku sih waktu itu ngecatnya di depan aula SD. Tapi aku lupa sama siapa ya dulu ngecatnya bahkan gambarnya pun juga lupa.

Yah… yg masih inget, sok tambahin lah.

Melukis dengan Cat Minyak

Dulu… pas kelas 5 SD. Moga bener. Pernah ada kerjaan ngelukis. Gurunya lupa siapa namanya. Wow… ngelukis pake cat minyak di atas kanvas. Pool abislah… berasa jadi pelukis hebat. (Oh iya, Ibunya Andre jago ngelukis. Ingat pas lagi getol – getolnya ke rumah Andre).

Waktu itu aku ngelukis orang. Tapi jelek dan ancur. Lukisannya Ando malah lebih bagus. 2 burung beo lagi nangkring di atas ranting, kayak gambar burung di kotak Faber-Castell. Tapi yang paling keren di antara semuanya tuh gambarnya Rasyid. Badak ama anak Badak. Bener – bener pelukis berbakat. Orang pasti gak nyangka kalo yg bikin tuh anak kelas 5 SD. Warna yg dipakenya tuh udah nyampur – nyampur. Keren abis dah.

Mmm…. lukisan itu di mana ya… Kayaknya udah hilang.