//
archives

Archive for

Past, Present, Future

Di luar deras sekali hujannya. Hmmm….. menyenangkan sekali. Desember emang bulan favorit. Masa – masa hujan.

Btw, tahun berapa sekarang? 2006… 11 sehari menjelang tahun 2007.

Tahun 2007….

Ternyata waktu cepat berlalu. Gak terasa juga. Heuh… 6 tahun sudah sejak cabut dari Bontanx. Tahun 2000, tahun terakhir tinggal di Bontanx dan kabur ke Jawa. Hmmm….. Dan sekarang ada di Bandung. Udah semester 7. Bulan januari depan udah semester 8….

Juli 2007, yang kuliahnya lancar, udah pada lulus. Wisudaan. Di ITB ramai tuh, kalo udah wisudaan. Pake acara lempar2an kantong plastik aer. Kadang bentrok antarhimpunan. Foto – foto temen seangkatan. (Wisudaannya Bobo ama Devi ntar datang deh… biar semangat buat lulus). (Weleh…. suara petir, tambah deras aja nih hujan.)

Kalo udah lulus ntar, terus mo ngapain?! Dulu pas masih es-de, kalo ditanya guru cita – citanya apa, jawabnya mo jadi arsitektur. Kayaknya kereen. Pas es-em-pe, berubah pikiran mo masuk elektro (<– ini bukan cita – cita, malah mo kuliah di mana). Pas es-em-u, blank mo jadi apa. Tentara aja kali. Syukur pas kuliah, masuk elektro. Tetep aja setelah masuk, masih bingung. Mo jadi apa? Karena ntar kerja ama kuliah sering beda. Yo wis…. Mikir dulu.

Dari Bontanx kabur ke Magelang, terus kabur ke Bandung. Berikutnya mo ke mana ya? Kalo pengennya siih, mau kuliah S2 di Jerman ato gak Amrik. Jurusan Computer Engineering. Menarik sih, campuran elektronika dengan komputer. Yah.. elektronika modern lah. Amieen… Si Galih kayaknya juga mau caw ke Amrik. Kuliah lagi. (Hujannya makin deras. Wah, ada tupai lagi loncat – loncat kehujanan. Kacian.)

Yang penting mah jalan – jalan dan liat pemandangan baru. Sayang kalo cuma diem di satu kota aja. Itu pendapat pribadi. Orang laen udah betah di satu kota sok aja. Namanya juga manusia, beda – beda. Sama mah gak asyik.

Hujan… hujan… It always reminds me about my journey. Look back to the past. And attempt to remember all my old friends. Everyone has changed and choose their path. And me… I’ll choose my own path. Nor you or someone could hold. Till my dream has reached. Someday, I wanna return to Dahlia Road. Just to nostalgia…. Humph…

Advertisements

Bu Darleeee!!!!

Hohoho…. satu lagi cerita paling menarik dari masa lalu adalah Bu Darlee. Kayaknya udah berapa generasi yaa, si Ibu ini tetap bertahan jualan. Jelas – jelas segmen pasar seperti anak – anak SD dan SMA, sama sekali tidak menguntungkan. Yang ada malah…. maling – maling kecil yang dengan tanpa berdosanya mengambil permen karet. Hahaha….. Tapi emang posisinya strategis banget, dan tiap istirahat yg cuma 15 menit pasti aja jualan Bu Darle laku keras. Bela-belain dah tuh anak2 esde jalan ke sana. Pake naek bukit yang ada gardu listriknya itu.

Salah satu jualan yang paling laku keras adalah Es Bu Darle. Beeehh…. warna – warna yg lucu gitu gimana gak bikin anak – anak esde pada ngileer. Ya iyalah!! Aku aja betah ke sana. terus beli KRIP – KRIP ama CHOKI – CHOKI. tau deh… rasanya enak. Sayang krip – krip gak dijual di bandung.

Jadi inget, pernah di siang bolong, dan emang tuh waktu paling pas buat tidur – tiduran. Ceritanya mo beli permen karet yang bentuknya bulat. Terus tereaak – tereaaakk… “Bu Darleeeee…. Bu Darleeee….”, ibunya dengan tampak ogah – ogahan keluar untuk ngebuka pintu buat si bocah. Hohoho…. Dengan polosnya si bocah berkata, “Mau beliiiii!”. Terus nyelonong aja masuk. XD hahaha….. “Beli permen karet, Bu!! Satu aja”. Dan si ibunya melotot gak percaya kalo waktu tidur siangnya terganggu hanya oleh bocah yg mo beli permen karet yang harganya cuma 50 rupiah. :p Udah deh ibunya ngedumel – ngedumel. Aku kasih duit 50 perak dengan perasaan yang gak enak. Terus kabur deh.

Masih jualan gak ya si ibu? Moga aja masih betah buat ngeladenin bocah – bocah bandel yang saban hari nyatronin rumahnya.

Angkatan YPK-ku yg di I-TE-BEH….

Sampe saat ini yang terdaftar ada 6 orang:

1. Ayi – Teknik Elektro (it’s me, honey! Penulis blog inilah)
2. Bobo – Teknik Informatika
3. Rasyid – Teknik Fisika
4. Devi – Teknik Arsitektur
5. Antin – Teknik Material (masuk 2004)
6. Annisa Ramaniya – Fisika (masih ingat kan?)

Kesibukanku sekarang adalah mengganggu Bobo di YM. Abisnya dia udah TA duluan. Wei, Bo, jangan cepet – cepet lulus atuh! Tega kali kaw ninggalin daku. Ntar aku dateng kalo kamu wisudaanmu, Bo! (Sama Devi jugalah…).

Bobo sekarang lagi sibuk TA. Kabarnya masih baek – baek saja. Dan masih tetap ramah sama siapa pun. Hobinya sekarang adalah masuk lab dan ngoprek… (genius abis dah!)

Rasyid mah susah ditemukan di I-TE-BEH. Tapi sebulan yang lalu beruntung bisa menemukannya di Labtek VI. Masih dengan style yang sama, gak ada yang berubah. Rambut sangat cepak, tetep nyetun (hayo, apa coba artinya…), tongkrongan mahasiswa abis, dan cuek. Sekarang lagi nongkrong di sebuah lab dan mengotak -ngatik m*krokontroller. Masih tetap cerdas seperti dulu. Hanya lulusnya ntar kayaknya barengan deh. Dia masih pengen berlama – lama di kampus. Ngoprek…

Devi itu ngapain ya. Dep, kamu sekarang lagi ngapain? Masih sibuk di unit islamnya Archy ya? Udah berhasil menggebet ikhwannya lom? Yah, begitulah. Sering ketemu kalo lagi iseng ke asrama yepeka di cisitu. Terus dia tereak – tereak!! (Dep, dikontrol ya volumenya). Kayaknya dia udah TA juga. Cepet lulus dep dan segeralah menikah. Amienn. (Suka banget nih si depi, kalo ditanya kapan nikahnya!)

Antin, wah, semester ini aku sekelas ama dia. Heran. (Dulu pas semester 3 juga sekelas ama Rasyid). Sekarang pake jilbab dan volume bicaranya berbanding terbalik dengan depi. Rumahnya ada di Dago Elos. Cari aja. Gampang kok.

Dan terakhir, Annisa. Mengapa dia juga YPK? Jadi, dulu pas kelas 5 SD tahun 1995, Annisa muncul di kelas 5C. Pindahan dari Jakarta. Mirip Ridho angkatan atas. Dan pas naek kelas, dia caw lagi ke Jakarta. Hanya setahun aja. Pernah berantem hebat pula ama si Mona. Hohoho! Namanya juga anak – anak… Baru pas kuliah ketemu lagi. Temenku yang ganteng (namanya Ical –> kalian gak bakal taulah) ngasih tau kalo dia kenal Annisa. Begitulah sodara – sodara. Akhirnya aku tau dia juga kuliah di i-te-beh. Panggilannya sekarang si Boy. Tingkat 1 pake topi dan tomboy abizz. Sekarang udah mulai feminim.

Kembali ke Elektronika

elektronika.jpg

Fiuuh, semester ini banyak tugas yang numpuk. Dan satu dari sekian tugas itu adalah sistem mikrokontroller dan embedded system. Mata kuliah yang menarik dan menantang! Hohoho…. Cocok buat kamu – kamu yang pengen masuk Teknik Elektro dengan subjur Teknik Komputer, Teknik Kendali, dan Elektronika. Gampang kok, asal suka ngoprek, ngurangi jalan – jalan, dan berhentilah menjadi sinetronisti!! (buang – buang waktu!!)

Kuliah ini jadi ingat ama Pak Puji (kalo gak salah), guru SD pas kelas 5. Dulu pernah dikasih kerjaan bikin PCB dari awal. Buset dah! Tempatnya waktu itu di SMA YPK. Posisinya pas dengan tempat kebakaran SMA YPK. (Oh iya, bengkel elektronika ama lab komputer itu beda gak ya? atau tuh bengkel diubah jadi lab komputer?) Beli PCB polos, terus diwarnai dengan spidol permanen untuk track – track komponen, dan dicelupin di larutan klorit sajaaa. Keringin deh. Kalo udah beres, dibor. Wah, seru juga ternyata. Semoga aja tuh pelajaran masih ada di SD 1. Iyalah…. penting tuh.

Terus di smp, ada Pak Tarjono, guru elektronika, Hu-uh! Suaminya Bu Yuli, yang hobi memberikan kerjaan – kerjaan elektronik. Bersyukur bangetlah ama kurikulum dulu. Yosh…. Baca gelang resistor mah gampang, hi-co-me-ji-ku-hi-bi-u-a-p, emas, perak, tak berwarna. Masih ingat!!! Baca kapasitor, transistor, dioda, trafo step-up/step-down mah bisa. Dan yang terutama adalah cara nyolder. Wow…. Exciting dah!!

Bedanya hanya dulu gak terlalu ngerti cara kerjanya. Baca skematik aja masih bego. Yang penting mah solder yang benar dan alat pun jalan. Sekarang pas kuliah udah ngertilah (bote sekali !!! XD). Dan meningkat, udah pake M*krokontroler. (Tarafnya masih cupu juga, harus sering2 ngoprek… intinya).

Special thanxlah buat guru – guru. Dan especially Pak Tarjono karena bapak, saya jadi ngerti elektronika. Dan kepake pas saya kuliah di I-TE-BEH. At last, karena bapak juga, saya masuk TN, saya inget pas Bapak jadi wali kelas 1-C tahun 1997 cawu 1 pas pembagian raport, Bapak ngasih saran ke saya untuk masuk TN. Yup! Dan akhirnya pun saya masuk TN dan Elektro I-TE-BEH.

Thanx, Mr. Jon.

NB : Ryhpow sekarang menjadi penerus YPK di Elektro I-TE-BEH. another else?!