//
archives

Archive for

I Decided to School in Magelang! (part II)

Baca part I dulu ya… biar nyambung aja

Awal bulan Mei 2003. Di Balikpapan, oleh Bu Rena diberi akomodasi untuk tinggal di Mess Pupuk Kaltim di Jl Pupuk Raya. Wow, fun deh rasanya. Bisa go somewhere! Dan sejak saat itu rasanya berdebar – debar untuk bisa lolos seleksi. Berbeda dengan ketika masih ngobrol ama Fariz.

Yang nginap itu siapa aja ya. Aku hanya ingat:
1. Fariz (ya 4JJ, nama ini sudah berapa kali disebut ya)
2. Hendy (sayang dia gak betah)
3. Dale’ (she made some noisy in the dorm! yeah… bikin rusuh terus le’)
4. Lisa (kalo gak salah ingat, aku baru nyadar kalo ternyata abangnya Tarnus angkatan 8 )
5. sisanya lupa (ada Fadly gak ya?!)

Pas seleksi pun, aku ketemu ama Mira dan Orig. Sebelumnya pernah ketemu ketika tes Astramatika di Samarinda. Wow, dunia sempit sekali ya.

Aku ingat waktu itu, kita pernah sampai minjem bus anak SMP YPK yang mau tour ke Jawa. Hahaha… Dunia emang tetap sempit! Duuh, malez banget dah pas tuh bus lewat di depanku, kontan anak2 di dalam bus pada heboh. Ngeliatin orang – orang bego yang kagak ikutan tour. Malah sibuk ngerepotin diri buat seleksi. Asal kalian tahu aja ya!! Aku juga mau ikut woi!! Arghhh…. tour ke Bromo kayaknya asyik juga daripada seleksi sialan ini (wopss…). Ingat kejadian ini bikin aku tersenyum sendiri kadang – kadang.

Pada minggu terakhir di bulan Mei, Bu Rena nelpon. Aku, Fariz, dan Hendy dinyatakan lolos seleksi di Pusat. Crazy!! Cepat sekali berita ini. Berarti surat – surat administratif harus diurus. Jadi ingat, sering bolak – balik ke sekolah buat minta foto kopian raport, STTB, dll, dan mesti dilegalisir ama KepSek.

Selama seminggu itu pula, saat Perpisahan SMP YPK di koperasi. Fotonya yang ada di post sebelumnya. Gak nyangka juga jadi juara 2. Juara 1-nya Sari, juara 3-nya Rasyid, juara 4-nya Prita, dan juara 5-nya Aan. (eh benar gak ya? Prita atau Aan dulu ya. Ah lupa.)

Selesai acara, ibunya Prita ngasih selamat (& prita nya mah ngangguk2 aja) ke My Momz. Yup. Afterthat, aku caw bareng Fariz dan Hendy pada tanggal 31 Mei 2003 ke Magelang. Sayang, si Hendy pada akhirnya gagal di seleksi pusat. Padahal, secara fisik dia jauh lebih bagus. Yo wis, dia punya alasan sendiri.

YPK was here!

At the last, I have to thanx to Fariz, my best friend, coz of you, both of us could school in Magelang. And we have shared and stayed together in Magelang for 3 years. The story i can’t forget forever!

NB : Riz, foto kita keren abiiiiiz.

NNB : Tapi tetap aja, aku si Nomor 1 Keren dan kamu si Nomor 2 Keren.

I Decided to School in Magelang! (part I)

Kadang aku heran, kok bisa ya aku pergi dari SMP YPK dan melanjutkan SMA di Taruna Nusantara. Emang gak habis pikir. Kenapa juga gak ke SMA 3 Bandung bareng Rasyid ama Aan atau gak di SMA 5 Bandung ama Antin. Argh… Oke, aku ceritain bagaimana kisah ini bisa terjadi. Jadi beginilah ceritanya… (kayak lagi ngedongeng!)

Tahun (2000 > salah ketik) 1997, ketika masih kelas asal 1C pas pembagian raport cawu 1, Pak Tarjono pernah bilang kalau ntar SMA sebaiknya aku masuk ke Tarnus aja. Yaah, waktu itu sih sambil lalu aja, aku bilang, “iya pak”. Dan waktu pun berlalu.

Akhir tahun (2000 > salah ketik) 1997, si Fariz ngajakin aku buat ngedaftar Tarnus. Aku jawab aja ya ya ya. Hohoho… Heran ya, nih anak masih kelas 1 SMP udah mikirin mau masuk SMA mana. (berpikir ke depan sekali!) Emang ada gitu pengumumannya di SMP? Kayaknya gak pernah lihat!

Setelah itu, waktu pun berlalu. Dan 2 tahun kemudian…

Saat kelas 3D, aku sudah niat untuk pergi dari SMP YPK. Dan melanjutkan SMA di Jawa. Tidak perduli di mana, yang penting aku mesti keluar aja. Bukan mengatakan SMA YPK tidak bagus hanya saja aku ingin merasakan sekolah di Jawa. Ingin merasakan sebuah suasana baru saja. Suasana yang berbeda dari YPK. Sampai akhirnya…

Di akhir tahun (2002 > salah ketik) 1999, pas kelas 3, si Fariz kembali lagi menagih janji yang pernah diucapkan. Janji untuk masuk Tarnus. Dan aku tetap mengatakan jawaban yang sama dengan 2 tahun lalu, ya ya ya… (tanpa ada niat yang sebesar Fariz). So, kami berdua pun mengambil formulir pendaftaran di ruang BP. Dan sejak saat itu, akrab deh dengan Bu Rena, guru BP SMP, karena sering bolak – balik buat ngurusin pendaftaran. Pada saat yang sama pun, sebenarnya Boss besar pun mendaftarkanku di SMA 3 Bandung.

Rupanya takdir punya cerita sendiri. Mengetahui aku mendaftar Tarnus, pada bulan Januari, Boss pun membatalkan pendaftaran di Bandung. Padahal, saat itu aku sudah diterima. Glek!

Yo, wis. Sejak saat itu, jadi rajin jogging pagi dan sore mulai Januari ampe mendekati Tes Sumatif (UAS lah kalau di ITB). Bahkan selesei Sumatif pun, lanjut lagi joggingnya. Itulah sebabnya kalau jogging muter – muter di PC VI itu rasanya menyenangkan. Teringat masa – masa capek biar bisa lolos Tarnus. Jogging di pagi buta jam 5 ampe jam 6:30. Terus lanjut lagi sorenya jam 16:30 ampe maghrib. Ngeliatin tiang – tiang listrik yang gak ada habisnya sambil jogging, rasanya seperti kembali ke masa lalu.

Sampe akhirnya lulus tes administratif di kodim Bontang. Dan lanjut seleksi di Balikpapan. Setelah ujian sumatif dan sebelum tour SMP YPK ke Bromo.

Mojacko, 2E & kelas 3

Mojacko

Masih inget, filem ini gak? Makhluk lucu berbulu yang demen ngomong “Moja Moja” dan temen Robotnya yg bego. Diputar di TPI kalo gak salah, setiap jam 18:30 waktu Bontang. Dulu, hobi nih nonton ini. Film lainnya pada waktu yg sama itu kalo gak salah Yaiba ama Mingki Momo (loh, shoujo).

Nah, saking terkenalnya, film ini pun juga mempunyai cerita sendiri pas SMP. Karena saking terkenalnya, kata – kata “Moja Moja” itu seperti diakui oleh sekelompok cewek di 2E. Dan tidak hanya kelas 2E yg suka, anak kelas 3 yg cewek jg ada yg mengakui kata – kata lucu bintang berbulu sebagai miliknya. Wah, rada aneh juga sih. Masalahnya hanya gara – gara kata – kata “Moja Moja” udah bikin 2 kubu cewek di SMP jadi berseteru. Waktu itu bentroknya di jalan antara kelas 2E (yg terpencil di SMA) dengan kelas 3 SMP.

Secara emang ketua kelas saat itu, terpaksa deh dilerai. Duuh, masalahnya kok gak penting banget ya untuk dilerai. Kalo gak salah, ampe manggil guru BP deh. Dan akhirnya selesei deh dengan damai. (Namanya juga anak – anak!)

Hiaaaat!!

Yup itu judulnya…. aku sudah lupa kejadiannya sampe si Prita cerita. Jadi ngakak sendiri…

Awalnya seh, pas di kelas 2E, aku ikutan latihan karate di SD YPK. mmm… kamis dan minggu sore waktu latihannya. Yang ngelatih, siapalagi kalo bukan Sempai Jaripin (hayooo…. ayahnya siapa coba?). Ada Rasyid, Julian, Joni (teman sebangku), anaknya sempai, adiknya si anaknya sempai, Bapa Adi, Adi, sisanya lupa.

Yosh, jadinya setelah ikutan karate, rasanya seperti selalu pengen nyoba apa yg diajarin. Baik di rumah ama di sekolah. Beuuh….. biar gak lupa. Nah, ini dia masalahnya.

Ampe, pas pelajarannya Bu Ana (ngajar apa ya? aku lupa!), si Ibu nepuk punggung si jagoan yang belagu ini (ya si penulis). Namanya juga baru belajar karate, jadinya refleks deh pas ada yg nepuk, berasa ada yang lagi nyerang. Langung deh ngeluarin jurus nangkis. Hiaaat! (weleeeh…. nama jurusnya lupa) dan ngebikin si ibu jadi kaget! Wadooh (pake O), parah nih siswanya, masih SMP udah nyerang guru, gimana kalo pas SMA?! Untung Bu Ana sabar. Cuma ketawa – ketawa aja. Hehehe… maap ya bu.

NB : anak si Sempai itu adalah Depi dan Tulus.

Jalan P [ Golden Generation in PC VI ]

Hahaha…. ini dia, salah satu persatuan bocah – bocah PC VI yg cukup solid di era 1996 – 2000. Nama “Jalan P” menjadi sangat terkenal ketika liga JLP mulai bergulir. Satu nama yang tidak diboleh dilupakan dan menjadi satu – satunya Leader terkuat saat itu adalah Luluk. Karena berhasil mempersatukan anak – anak Jalan P dalam satu team baik cowok dan cewek.

Tahun 1994 atau pas aku kelas 4, tahun pas aku sekeluarga pindah ke Jl Manggar Paket 4 PC VI. deket kebonbin. 2 tahun kemudian, kelas 6 SD baru mulai bergabung dengan Jalan P.

Dulu tuh di Jalan P rasanya menyenangkan sekali. Biasanya kalo minggu pagi, selalu jalan – jalan bareng naek sepeda (wah my Polygon), rame – ramelah pastinya. Padahal cuma muter – muter kompleks PC, tapi rasanya tuh seru banget. Nanjak di Stadion, ke GOR, ke Koperasi, ke Kebonbin, ya… itu – itu aja. (gak kayak anak sekarang, masih SD udah pada naek motor, buset dah!). Jadi ingat, kalo pagi hari yang masih gelap gulita, si Luluk, Septian, ama Itran, suka banget ke rumah, terus teriak – teriak di depan rumah. Ayiiiii Ayiiii, Andooooo Andooooo. Ampe begonya, pernah si Luluk iseng mengendap – endap ke kamar terus bisik – bisik manggil nama, tapi dasar bego, itu kamar bapak ibuku. Hehehe…. untuk Ibuku baik, cuma bilang, salah kamar. (sambil mikir ini pasti si Luluk mau ngajak jalan. udah sering banget masalahnya!)

Nah, kalo malam minggu, gak bengong di rumahlah, pasti cabut ke Jalan P. Maen benteng di jalan P, maen Super Star Soccer di tempat Itran, maen Cabut (yaa gobak sodorlah), manjat pohon, hehehe…. terus kalo Pak Baggio lewat ya, apalagi yang ditunggu, satu mangkuk bakso. Sipp!!

Lapangan sebelah rumah Itran juga mantap tuh buat maen bola. Lapangan kecil di belakang rumah Wian juga oke. Meski akhirnya diusir deh, gara – garanya apa ya? Mecahin kaca jendela deh kayaknya. Lapangan voli di belakang rumah mas Arief juga mantap tuh buat maen bola.

Dan jangan dilupakan, Liga Jalan P yang diadakan di beberapa lapangan bola. Ada beberapa tempat yang sudah beruntung pernah dijadikan lapangan Liga Jalan P :
1) lapangan voli, belakang mas Arief
2) lapangan Jalan K
3) lapangan DW –> di jalan Aster

Ketua Liga, siapalagi selain Luluk, berhasil membesarkan liga Jalan P hingga menerima pemain – pemain bola non Jalan P, seperti Solikul, Kholil, Nabun, Doyok, …. (wah lupa, banyak banget).

Tidak hanya liga, terkadang juga tandang melawan beberapa Jalan lain, seperti Jalan E, Jalan S, dan anak BTN. Inilah pentingnya Leader, bisa menyatukan anggota dan memiliki koneksi ke luar.

Personel – personel Jalan P yg mesti disebutkan di sini :
1. Luluk
2. Mas Arief
3. Itran
4. Septian
5. Feri
6. Arief
7. Arzaq
8. Ipras –> sekarang di mana ya?
9. Wian –> pernah jadi model
10. Fikri
11. Mas Heri
12. Adri
13. Sony
14. Rano
15. Yuli
16. Mbak Ida
17. Atiek
18. Yessy
19. Lina –> adiknya Luluk kelupaan
20. Ando
21. Ayi, diri sendiri lupa disebutin
22. sisanya lupa

Sayang, setelah Luluk lulus dari SMA dan pindah ke Jawa, perlahan – lahan Jalan P mulai meredup. Beberapa usaha terus dilakukan, tapi sayang tidak berhasil. Masa di mana Sepeda telah tergantikan oleh yang namanya Motor dan tidak ada pengganti Leader yang kuat.

Nintendo –> Console Favorite Zaman Baheula

nes

Awalnya nulis ini karena ngeliat si Ando habis mendownload game emulator nintendo. GI JOE & GI JOE : The Atlantis Factory. Cool game!

That’s it. Nintendo. Ini dia nih ‘mainan’ yang dulunya terkenal. (yah kalo mau keren dikit, ‘console game’ deh nyebutnya). Awal – awal di PC VI, maen game pertama itu di rumahnya Doni (angk 2004lah, gak tau juga, mmm… saudaranya Yora), tapi pake Atari bukan Nintendo.

Gila… dulu mah Nintendo ieu terkenal pisan. Eh… maneh teu percaya. Playstation ama XBox mah lewaaat…. Game – game zaman baheula tuh tetep paling te-o-pe be-ge-te.

Game – game zaman dahulu :
1. Super Mario Bros 1, 2, & 3
2. Contra I & II (beeeh…. mantap pisaaan…. apalagi senjata yg SEBAR)
3. Chip n Dale (tupai – tupai lucu yg jadi jagoan itu)
4. Darkwing Duck
5. Tiny Toon (best fav)
6. Saint Seiya (wee…. apa kabar Saint Seiya kalau anak zaman sekarang maennya Counter Strike ama dotA)
7. GI Joe & GI Joe : The Atlantis Factory (favorit game!!) –> baru aja kutamatin nih. Akhirnya aku tau deh, tamatnya GI Joe yg ke-2
8. Teenage Mutant Ninja Turtles yg pertama (susah… maennya, ntar kutamatin segera, masih penasaran)
9. The Paperboy
10. Game – game yg “3 in 1” (baca – Three in One)
11. Game – game kecil yg “250 in 1” (baca – Dua Ratus Lima Puluh in One)
12. Ghost Buster –> kayaknya dulu minjem ama anak Jl P deh
13. dan masih banyak lainnya yg tidak bisa disebutkan

Rasanya gimana gituh, pas kemaren maen game – game nintendo yang udah ada emulatornya. Duh serasa masih di SD. Zaman – zamannya tuker – tukeran kaset (week… tukeran kaset naa’ istilahnya). Kalo gak, pinjem kaset lah istilahnya (mesti ya di-istilahkan). Biasanya sih minjem ama Ryvo, Dodi (ex-nya *#%&*^& gak boleh nyebut merek), Itran/ Itank/ Teeran/ Tranhuji, sama “anak Jalan P” lah yang terutama.

Senangnya, main Nintendo. Meski akhirnya rusak pas kelas 4 atau 5 SD. Gak papa. Jadi sebagai gantinya, lebih sering main ke Jalan P deh. Teteup oge maen Nintendo di rumahnya Itran. Hahaha….